Quantcast

Friday, August 30, 2013

Bersukurlah Saat di Putuskan Pacar Loe

     "Gile lu bro!. Orang di putusin koq di suruh bersyukur!. Apa kagak ada cara laen?" kata temen gue langsung nyolot.
Doi abis di putusin ama pacarnya. Emang sih dia pacaran udah lumayan lama, satu tahun. Iye satu tahun yang punya 365 hari tuh, ha ha ha..
     Sebenernya kasian juga gue liat dia, coz kata orang ne, dia tuh baek, ramah, sopan santun n bla bla bla gitu. Apalagi dia tuh orangnya setia banget, gue jamin dah 1500%. Kalo udah kena pacaran neh, dia tuh kagak ada ceritanya lirik sana lirik sini. Ingatannya cuman si ceweknya mulu, kagak ada dah tampang buaya di wajah dia.
     Dia orangnya juga serius kalo pacaran, ga ada istilah maen-maen di hidupnya. Malahan tiap kali pacaran dia selalu merancang masa depannya ama pacarnya tu. Yaa mirip-mirip perusahaan gitu dah, pake rencana mateng, di tentukan langkah-langkahnya trus kerja keras, ah serius banget dah pokoknya.
Cuman nasib dia kagak sebaik kepribadiannya. Coba bayangin, dalam satu tahun nih, satu tahun udah tiga kali dia mergokin ceweknya selingkuh. Beda banget kan kepribadian ama apa yang dia dapet?


     Tapi tiap kali ketauan, si cewek slalu minta maaf n janji ga bakalan ngulangin perbuatannya lagi. Dasar cowok baek, atau saking baeknya kali ya, dia selalu maafin tuh cewek n balik lagi, sayang-sayangan, mesraaaaaaa gtu keliatannya.
     Terakhir mereka udah pada serius nih ceritanya, satu hati, satu cinta n satu tujuanlah istilahnya. Gue yakin banget dalam tahap itu mereka bener-bener udah di takdirkan jodoh (ke pe-de an). Keluarga mereka juga udah pada setuju kalo mereka menikah. Dia juga udah rencana mau bikin rumah, trus mulai nabung 'tuk ngelamar si cewek.
     Eeeee ga taunya, kagak ada angin kagak ada hujan tiba-tiba si cewek mutusin dia. Si cewek ga bilang alasannya apa tapi setelah di telusuri diam-diam (gue ikut juga jadi relawan) ternyata si cewek udah punya cowok laen.
     "Gila man, ini ga bisa di diemin".
     Dia shock banget, makan jadi ga enak, tidur ga nyenyak. Sedih banget liatnya.
     Trus dia minta saran ke gue. Ya gue bilang suruh bersyukur. Eh dia marah-marah. Orang di sakitin gitu gimana mau bersyukurnya coba? Ya kan?
     "Terserah lu dah bro, mau bersyukur atau kagak, yang penting sekarang lu rapiin diri lu. Potong rambut lu yang lecek gara-gara masalah lu itu. Rawat diri lu baek-baek. Lupain aja mantan lu. Pokoknya kalo ada cewek gitu ama lu, udah lama pacaran tapi ga bisa komitmen, ya udah lupain aja. Masih banyak koq yang lain" Gue udah bosen nyemangatin dia. " Kalo lu mau denger omongan gue ya syukur, kalo kagak ya terserah lu mau ngapain"
      Abis tu, dia pergi ngeloyor gitu aja tanpa pamit. Dia bener-bener marah ke gue. Dari hari itu dia susah kalo gue hubungin, sms ga di bales, telp ga di angkat trus gue samperin ke tempat kerja katanya udah ga kerja di situ lagi. Di tempat kost-nya juga ga  ada juga. Hadeh ampe pening mikirnya. Jujur gue kehilangan dia banget.
     "Apa gue harus bersyukur ya?" mak jleb. Kata-kata itu ngingetin nasehat gue ke dia. Ternyata sedih banget ya di tinggalin temen, sahabat. Gimana rasanya di tinggalin cewek yang gue sayang ya? Pantes aja dia jadi berubah banget gitu, ampe ilang lagi dari list sahabat gue.
     Hmmm. Nyesek dah perasaan gue.
Ampe di suatu hari, yang cukup lama menurut gue padahal baru sebulan aja, dia tiba-tiba nongol kerumah gue.
     "Apa kabar bro? Kemana aja lu?"
      Bukannya jawab tapi dia malah nunjukin layar I-Phone nya.
      "Gimana bro? Cakep kagak?" balik nanya dia.
      "Hmm. Boleh juga tuh. Dapet dari mana lu?" gue lihat ada foto cewek dijadiin wallpapernya.
      "Dia anak ***. Udah kerja juga di***. Dia tuh orangnya baek banget, punya tujuan hidup, suka ngingetin gue shalat. Pokoknya the best dah" dia mulai cerita panjang lebar tentang cewek barunya.
      "Kami akan segera menikah bro." dia terus cerita. Gue duduk manis jadi pendengar.
      "Thanks bro! Nasehat lu ternyata bener, gue lebih ganteng kan sekarang?." tanyanya ke pe-de an, tapi emang sekarang dia keliatan rapi, ga lecek n lebih terawat.
      "Gue seneng banget bro sekarang, gue bisa dapetin calon istri kayak dia. Ga kayak yang kemarin itu yang suka selingkuh".
      Temen gue mulai nyadar tentang sisi jelek mantannya yang kemarin. Semua di ungkapin ke gue. Sebenernya gue pengen cerita juga masalah itu di sini, tapi ga enak ah. Dosa ngomongin orang, he he he...
      "Syukur ya bro, untung aja si*** mutusin gue. Coba kalo ga, pasti gue ga bakalan dapetin cintanya si *** ini"
      Nah lo, baru nyadar dia.
      Ternyata dengan di putusin pacar bukan berarti semuanya hancur, bahkan pada akhirnya kita jadi bersyukur karena kita bisa mendapatkan yang lebih baek daripada sang mantan.
      "Tidak semua yang menyakitkan itu buruk pada akhirnya."
      "Tetaplah sabar menjalani hidup, bersabarlah ketika kesedihan menimpamu. Tanpa pernah merasa sedih kalian tidak akan pernah tau gimana rasanya bahagia"
      Bersyukurlah saat di putuskan pacar loe.

No comments:

Post a Comment

Silahkan meninggalkan komentar yang relevan dengan tema artikel, di larang spam, no sara. Yang tidak sopan akan langsung di hapus system.
Terimakasih.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...